Aktivis Penikmat Sastra

Kegemaran Binny Buchari melahap karya sastra merupakan bagian dari upayanya untuk menjaga keseimbangan antara kerja otak dan nurani. Binny sampai tiga kali membaca ulang novel Hotel Du Lac karya Anita Brookner. Novel ini meraih Booker Prize tahun 1984. Dia memang penikmat sastra, bukan karena kebetulan S1-nya Jurusan Sastra Inggeris Universitas Gajah Mada.

Wartawan ”Pembaruan” Wafat

Dunia kewartawanan Indonesia kembali kehilangan salah seorang putra terbaiknya, Albert Situmorang (53 tahun), yang tutup usia, Minggu 18Juli 2004 siang. Jenazah disemayamkan di rumah duka, Jalan Sunter Jaya 4A Nomor 32 RT 011 RW 02, Jakarta Utara. Jenazah dimakamkan di TPU Pondok Ranggon, Jakarta Timur Selasa 20 Juli 2004 petang.

Integrasi Mesin ATM Antarbank

Adalah bukan lagi istimewa jika setiap nasabah bank memiliki kartu ATM. Semua bank telah menjadikan kartu ATM sebagai pelayanan standar. Namun akan sangat istimewa jika setiap mesin ATM bisa melayani semua kartu tanpa pandang nama bank penerbit. Impian itulah yang diwujudkan oleh Arya Damar, Direktur Utama PT Artajasa Pembayaran Elektronis sebuah anak perusahaan PT Indosat Tbk. Integrasi antarbank dalam mesin ATM akan memudahkan setiap nasabah bertransaksi.

Berani Bersuara dan Berbuat

Ketua Umum PP Himpunan Mahasiswa & Sarjana Tridharma Indonesia 1996-2001, ini mengaku menjadi berani karena dididik di kampus yang memang berani. Di kampus itu, Institut Sains & Teknologi Nasional (ISTN) Jakarta, ia mengaku dididik memikirkan demokrasi, menjadi hebat dan berani bersuara. Aktivis yang kini Kandidat Program Doktor Bidang Ekonomi ini mengatakan bukan lagi waktunya untuk turun ke jalan, tetapi langkah perbaikan yang konkrit.

Penemu Kata Carik Kenangan

Dia seorang jurnalis dan filatelis berkebangsaan Indonesia yang berdomisili di Tokyo, Jepang. Pria kelahiran Jakarta 15 Maret, ini selain aktif sebagai wartawan, juga berperan sebagai Kordinator Forum Ekonomi Jepang- Indonesia dan Direktur Japan Spa Association (JSPA). Filatelis ini adalah penemu kata 'carik kenangan' sebagai terjemahan dari Souvenir Sheet (1985).

Menjadikan Pengantin Bangga Budayanya

Mengantar pengantin menjalani hari bahagianya dengan kenangan indah dan menjadikan mereka bangga akan budayanya. Itu sebagian kecil ambisi perias pengantin Yustine Apriyanto. Selain itu, Yustine yang memulai bisnisnya tahun 1995 tersebut dengan jeli menekuni rias pengantin Batak yang jarang diminati para rekan seprofesinya.

Terbaru

Ma’ruf Amin: The Government had Prepared Rp22 trillion for Digitalization

Jakarta - Vice President Ma'ruf Amin said the government had prepared a budget of more than Rp22 trillion for the development of digital technology...
Advertisement

Follow Us on Facebook

26,953FansSuka