‘Harus Bisa’ Jadi Penerus SBY

[ Dino Patti Djalal ]
 
0
81
Dino Patti Djalal
Dino Patti Djalal | Tokoh.ID

[DIREKTORI] Dr. Dino Patti Djalal penulis buku best seller “Harus Bisa!” berisi cerita-cerita politik, anekdot, dan pelajaran kepemimpinan dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang diambil dari buku harian pribadinya sebagai Juru Bicara Presiden, itu menjadi salah seorang calon penerus kepemimpinan Presiden SBY. Dia konseptor ulung, kaya ide dan wacana, sama seperti SBY.

Atas petunjuk SBY selaku Ketua Majelis Tinggi dan Ketua Umum Partai Demokrat, Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat yang pernah menjadi Staf Khusus Urusan Internasional dan Juru Bicara Presiden SBY itu diundang mengikuti Konvensi Capres Partai Demokrat.

Pria kelahiran Beograd, Yugoslavia, 10 September 1965 ini seorang penulis pidato, aktivis pemuda, akademisi, dan penulis buku best seller nasional yang menjadi Juru Bicara Presiden terlama dalam sejarah modern Indonesia. Kariernya dimulai di Departemen Luar Negeri tahun 1987. Dalam tahun-tahun awal karirnya, sebagai asisten kepada Direktur Jenderal untuk Urusan Politik Wiryono Sastrohandoyo, ia terlibat dalam penyelesaian konflik Kamboja, konflik Moro di Filipina, sengketa Laut Cina Selatan, dan konflik Timor Timur.

Dino Djalal mengecap pendidikan di SD Muhammadiyah dan SMP Al Azhar. Kemudian melanjut ke McLean High School di Virginia Amerika Serikat (1981), pada usia 15 tahun. Lalu memperoleh gelar Bachelor’s Degree in Political Science dari Carleton University (Ottawa, Kanada) dan gelar Master in Political Science dari Simon Fraser University (British Columbia, Kanada). Hingga kemudian meraih gelar doktor bidang hubungan internasional di London School for Economic and Political Science, Inggris pada 2000, setelah menyelesaikan dan mempertahankan tesis mengenai diplomasi preventif di bawah pengawasan para ulama terkemuka di Asia Tenggara almarhum Profesor Michael Leifer.

Dia mendapat penugasan penting sebagai Jubir Satgas P3TT (Pelaksana Penentuan Pendapat di Timor Timur), Kepala Departemen Politik KBRI Washington dan Direktur Amerika Utara dan Tengah Departemen Luar Negeri Utara (2002-2004). Kemudian, bersama Andi Mallarangeng ditunjuk sebagai juru bicara Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Dia dilahirkan dalam sebuah keluarga diplomatik yang berasal dari Ampek Angkek, Agam, Sumatera Barat. Dia anak kedua dari tiga bersaudara. Ayahnya, Profesor Hasjim Djalal, mantan Duta Besar Indonesia untuk Kanada dan Jerman, dan pakar internasional tentang hukum laut. Ayahnya adalah tokoh kunci dalam “konsep kepulauan”, inovasi hukum di wilayah laut yang secara dramatis dan damai – dikalikan wilayah kedaulatan teritorial Indonesia. Konsep kepulauan, ditolak dan ditentang oleh kekuatan maritim ketika diumumkan oleh Indonesia pada tahun 1957, sekarang merupakan bagian dari hukum internasional dan didukung sepenuhnya oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Dino Djalal mengecap pendidikan di SD Muhammadiyah dan SMP Al Azhar. Kemudian melanjut ke McLean High School di Virginia Amerika Serikat (1981), pada usia 15 tahun. Lalu memperoleh gelar Bachelor’s Degree in Political Science dari Carleton University (Ottawa, Kanada) dan gelar Master in Political Science dari Simon Fraser University (British Columbia, Kanada). Hingga kemudian meraih gelar doktor bidang hubungan internasional di London School for Economic and Political Science, Inggris pada 2000, setelah menyelesaikan dan mempertahankan tesis mengenai diplomasi preventif di bawah pengawasan para ulama terkemuka di Asia Tenggara almarhum Profesor Michael Leifer.

Suami dari Rosa Raj Djalal (berprofesi sebagai dokter gigi) dan ayah dari tiga orang anak (Alexa, Keanu, dan Chloe), ini pertama kali tampil dalam paparan publik dan internasional ketika menjabat sebagai juru bicara Satuan Tugas untuk Pelaksanaan Jajak Pendapat di Timor Timur pada tahun 1999. Ketika itu, dia terlihat merasa sedih karena referendum berakhir dengan kekacauan dan kekerasan. Ketika itu, Dino juga menjabat sebagai penghubung informal antara Menteri Luar Negeri Ali Alatas dan pemimpin perlawanan Kay Rala Xanana Gusmao yang kala itu di penjara Cipinang.

Dino Djalal pernah bekerja sama dengan Robert Scher dari Pentagon – konseptor dari “US-Indonesia Security Dialog”, konsultasi bilateral tahunan pada masalah-masalah keamanan dan pertahanan yang dikandung pada tahun 2001, dan terus sampai hari ini. Dialog ini dimulai 4 tahun sebelum Indonesia-US militer-untuk-hubungan militer yang normal pada tahun 2005.

Dino juga konseptor Kehutanan-11 proses, proses konsultatif yang melibatkan negara hutan hujan tropis di Asia, Afrika dan Amerika Latin, untuk meningkatkan peran kritis mereka terhadap perubahan iklim.

Dia juga salah satu arsitek dari Global Inter-Media Dialog, sebuah proses yang disponsori bersama antara Indonesia dan Norwegia untuk mempromosikan kebebasan pers serta toleransi agama dan budaya, yang diselenggarakan di Bali pada 2 September 2006 dihadiri oleh wartawan dari Barat dan negara-negara Islam. Diskusi berlangsung dengan bebas tanpa campur tangan Pemerintah.

Dia juga konseptor dari Presiden Visitor’s Program, sebuah program tahunan untuk mengundang Friends of Indonesia dari seluruh dunia untuk mengunjungi Indonesia selama waktu perayaan kemerdekaan pada pertengahan Agustus. Program ini kini dikelola oleh Departemen Luar Negeri.

Dalam paparan profil di situs pribadinya, Dino disebut juga sebagai Sherpa Indonesia untuk G-8 Outreach Summit pertemuan di Hokkaido, Jepang pada tahun 2008. Dia juga adalah wakil Indonesia “Pimpinan Network di Perserikatan Bangsa-Bangsa Dukungan Reformasi” pada tahun 2005, dipimpin oleh Perdana Menteri Swedia Göran Persson. Pada bulan Mei 2009, di New York City, Dr Dino diwakili Presiden Yudhoyono dalam acara gala dinner tahunan untuk Sisa’s 100 Orang Paling Berpengaruh di dunia.

Sebagai penulis pidato Presiden, Dr Dino Djalal telah bekerja erat dengan Presiden Yudhoyono untuk mengubah gaya dan nada pidato Presiden internasional – lebih berkepribadian, lebih punchy dan kurang mekanis, kurang konvensional, kurang berbunga-bunga, pendek dan kalimat-kalimat yang jelas, lebih mudah untuk telinga. Dino juga mengelola sebuah lokakarya tentang menulis pidato untuk pejabat pemerintah.

Dalam urusan pemuda, sejak 2008, dia telah mendirikan “Innovative Leaders Forum” untuk mempromosikan kepemimpinan inovatif dari semua sektor masyarakat Indonesia. Forum ini telah mengadakan serangkaian seminar publik yang menampilkan pemimpin dalam bidang tata pemerintahan daerah, pendidikan, pekerja perdamaian, kesehatan, reformasi birokrasi, kewirausahaan, Islam moderat, dan perubahan iklim.

Untuk mempromosikan nasionalisme yang sehat, Dino juga telah menghasilkan beberapa klip video yang menampilkan band-band populer Cokelat dan Samsons, yang menggambarkan kegiatan pasukan penjaga perdamaian Indonesia di Libanon.

Dino Djalal juga mendirikan Modernisator – sebuah gerakan yang berpikiran reformis progresif dan pemimpin muda yang memeluk slogan “layanan, inovasi, kesempurnaan, keterbukaan, konektivitas”. Tim Modernisator datamg dari berbagai sektor, seperti: Chatib Basri, Emirsyah Satar, Gita Wiryawan, Sandiaga Uno, Lin Che Wei, Omar Anwar, Chrisma Al-banjar, Dian Sasatrowardoyo.

Dino juga merupakan konseptor dari Generasi-21, sebuah program yang bertujuan untuk membangkitkan dan mengembangkan rasa identitas yang unik – dan menantang – di kalangan pemuda sebagai generasi pertama abad ke-21. Puncak dari program ini adalah sebuah acara televisi “Generasi 21: Young Leaders Asia Pacific Dialog” yang menampilkan 60 pemimpin muda dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik (termasuk Myanmar).

Pada Oktober 2009, Dr Dino juga menghasilkan “Luar biasa Indonesia”, film pendek dan klip untuk merayakan proyek transformasi Indonesia ke dalam hidup stabil demokrasi, yang disiarkan di CNN, CNBC, Al Jazeera, BBC dan stasiun internasional lainnya.

Dia juga aktif sebagai anggota Dewan Pemerintahan Institut Perdamaian dan Demokrasi, yang didirikan oleh Forum Demokrasi Bali; Anggota Dewan Eksekutif Dewan Bahasa Indonesia World Affairs (ICWA); dan komisaris pada Danareksa, sebuah perusahaan investasi Pemerintah.

Dia seorang penulis yang kreatif dan telah menulis banyak artikel untuk media massa domestik dan internasional. Bahkan telah menulis 5 buku: “Para geopolitik maritim di Indonesia kebijakan teritorial” (Jakarta: CSIS, 1996); “Transformasi Indonesia” (Jakarta: Gramedia, 2005); “Indonesia pada bergerak” (Jakarta: Gramedia, 2006); kemudian diterjemahkan ke dalam “Indonesia Unggul” (Jakarta: Gramedia, 2008); “Harus Bisa!” (Jakarta: Merah Putih, 2008); dan “Energi Positif” (Jakarta: Merah Putih, 2009)

Buku keempat “Harus Bisa!” menjadi best seller nasional di Indonesia – sekitar 1,7 juta kopi telah dicetak. Buku itu berisi cerita-cerita politik, anekdot, dan pelajaran kepemimpinan dari Presiden SBY, diambil dari buku harian pribadinya sebagai Juru Bicara Presiden. Jakarta Globe menyebutnya “buku terbaik mengenai kepemimpinan di Indonesia”. Ribuan komentar di-posting di Facebook telah menyebut buku ini “inspirasional”.

Kemudian, buku itu berubah menjadi acara televisi oleh TransTV tahun 2009. “Harus Bisa!” telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan judul “The Can Do Leadership”, dan sekarang sedang diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin. Buku ini juga digunakan dalam pendidikan / pelatihan kurikulum Departemen Luar Negeri, militer Indonesia (TNI) dan polisi nasional. Pada tahun 2008, dalam peringatan Centennial Indonesia, buku itu dikirim ke perpustakaan Sekolah Tinggi, Pesantren, Perguruan Tinggi dan Universitas di seluruh Indonesia.

Dia juga menjalankan sebuah sekolah dasar yang memberikan pendidikan bebas biaya kepada anak-anak dari keluarga miskin di Cilegon, Jawa Barat. Penulis: Tian Son Lang | Bio TokohIndonesia.com

Data Singkat
Dino Patti Djalal, Dubes Indonesia untuk AS / ‘Harus Bisa’ Jadi Penerus SBY | Direktori | Capres, demokrat, Dubes, Jubir

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here