Piawai Memilih Kata

[ Anas Urbaningrum ]
 
0
79
Anas Urbaningrum
Anas Urbaningrum | Tokoh.ID

[DIREKTORI] Figurnya yang kalem, santun, cerdas dan terampil dalam komunikasi politik membuat namanya digadang-gadang sebagai salah satu sosok unggulan di teras perpolitikan nasional masa depan.

Sejak muda, Anas Urbaningrum sudah menunjukkan kegemarannya berorganisasi. Ketika duduk di Madrasah Tsanawiyah Negeri Kunir, Blitar dan SMA Negeri Srengat, Blitar, ia sudah menjadi Sekretaris OSIS (organisasi siswa intra sekolah). Berbekal pengalaman berorganisasi di bangku sekolah tersebut, Anas kemudian terpilih memimpin sebuah organisasi kemahasiswaan berskala nasional, yakni Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) untuk periode 1997-1999.

Di samping kepribadiannya yang santun, tenang dan bersahabat, keberhasilannya dalam beroganisasi tentu karena didukung oleh kemampuan berpikir dan berkomunikasi yang cukup baik. Dalam hal ini, pria kelahiran Blitar Jawa Timur, 15 Juli 1969 ini memang dikenal sebagai orang yang cerdas dan sangat pintar memilih kata-kata ketika berkomunikasi dengan pihak lain. Kecerdasannya itu sudah terlihat sejak duduk di bangku SD hingga perguruan tinggi. Ia selalu mendapatkan nilai bagus sehingga sering menjadi juara. Ketika menamatkan perkuliahannya, alumni Fakultas Ilmu Politik Universitas Airlangga (Unair) Surabaya tahun 1992 ini terpilih menjadi Mahasiswa Teladan dan lulusan terbaik.

Namanya semakin dikenal setelah ia menjadi salah satu anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada tahun 2001. Ketika itu, keberadaan suami dari Athiyyah Laila ini cukup istimewa karena ia merupakan anggota termuda di antara sebelas anggota KPU lainnya. Sebelum terpilih menjadi anggota KPU, Anas sempat pula berkantor di tempat yang sama tahun 1999. la saat itu sebagai anggota Tim Persiapan Pembentukan KPU sekaligus anggota Tim Verifikasi Partai Politik Peserta Pemilu, yang dikenal pula dengan sebutan Tim Sebelas. Peraih Bintang Jasa Utama dari Presiden RI (1999) ini, juga tercatat sebagai anggota Tim Revisi Paket Undang Undang Politik atau Tim 7 yang dibentuk Departemen Dalam Negeri. Di sela-sela kesibukannya, ia menjadi kolumnis di sejumlah media serta menjadi Direktur Komunitas untuk Transformasi Sosial (Katalis) sebuah lembaga yang dimaksudkan untuk ikut serta mengawal proses reformasi, demokrasi dan transformasi sosial di Indonesia.

Selesai bertugas di KPU, peraih gelar Magister Sains Ilmu Politik dari Universitas Indonesia (UI) tahun 2000 ini kemudian bergabung dengan Partai Demokrat. Pada 2005, ia terpilih menjadi Ketua Bidang Politik dan Otonomi Daerah DPP Partai Demokrat.

Kepribadiannya yang santun, tenang dan bersahabat, keberhasilannya dalam beroganisasi tentu karena didukung oleh kemampuan berpikir dan berkomunikasi yang cukup baik. Dalam hal ini, pria kelahiran Blitar Jawa Timur, 15 Juli 1969 ini memang dikenal sebagai orang yang cerdas dan sangat pintar memilih kata-kata ketika berkomunikasi dengan pihak lain. Kecerdasannya itu sudah terlihat sejak duduk di bangku SD hingga perguruan tinggi. Ia selalu mendapatkan nilai bagus sehingga sering menjadi juara.

Pada Pemilu 2009, Anas masuk menjadi anggota DPR periode 2009-2014 dan terpilih menjadi Ketua Fraksi Partai Demokrat. Selanjutnya, pada tahun 2010 ia ikut mendaftarkan diri menjadi calon Ketua Umum, berkompetisi dengan dua kader Partai Demokrat lainnya, yakni Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng dan Ketua DPR RI Marzuki Alie. Pada putaran kedua pemilihan Ketua Umum pada Kongres II Partai Demokrat di Bandung, 21-23 Mei 2010 itu, Anas Urbaningrum tampil menjadi pemenang, mengalahkan Marzuki Alie. Dengan kemenangannya itu, Anas mencatatkan diri sebagai ketua umum partai politik termuda di Indonesia pada zamannya.

Mengenai kemenangan Anas ini, banyak yang mengatakan bahwa itu adalah berkat kerja keras Anas dalam menjaring dan membangun komunikasi dengan kader di daerah. Selain itu, target pemenangan Pemilu 2014 juga dianggap menjadi faktor kemenangan Anas. Karena di mata kader partai, siapapun yang terpilih menjadi ketua umum saat ini, tokoh itu juga hendaknya layak dan pantas untuk dicalonkan sebagai calon presiden pada Pemilu 2014.

Anas sendiri berpandangan bahwa ia maju sebagai calon dalam pemilihan ketua umum karena ingin membangun tradisi demokrasi yang baik, sehat, dan dewasa di Partai Demokrat. Menurutnya, untuk mendapatkan mandat sebagai ketua umum harus ditempuh dengan cara yang baik, elegan, dan demokratis. Keteguhannya dalam menghadapi kompetisi politik di arena Kongres Partai Demokrat pada tahun 2010 kemudian diganjar penghargaan Man of the Year 2010 dengan predikat Guard of Integrity dari Rakyat Merdeka Online. Penghargaan yang diberikan pada awal tahun 2011 itu diberikan kepada individu-individu yang dianggap memainkan peranan penting dan inspiratif sepanjang 2010.

Saat menjabat sebagai Ketua Umum DPP Partai Demokrat 2010-2015, Anas Urbaningrum menunjukkan kapasitasnya sebagai pemimpin. Ia pandai memilih kata-kata yang tepat untuk menanggapi pandangan berbagai pihak tentang partainya sehingga tidak sampai memancing perdebatan panjang bahkan polemik yang mengarah pada perseteruan.

Contohnya, menanggapi polemik pencalonan Ibu Ani Yudhoyono pada Pilpres 2014, Anas hanya mengatakan bahwa partainya tidak terburu-buru bicara soal Pemilu 2014, tapi masih fokus pada kerja untuk memajukan bangsa dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. “Jadi, politik tahun 2011 sebaiknya bermakna kerja terbaik untuk menunaikan mandat Pemilu 2009 dulu, tidak terburu-buru bicara Pemilu 2014,” katanya kepada ANTARA awal tahun 2011.

Sedangkan menanggapi masalah yang berkembang di masyarakat, terutama yang sangat menarik perhatian publik, ia juga tetap bersikap objektif. Contohnya, saat menanggapi vonis Pengadilan Negeri Jakarta Selatan terhadap terdakwa mafia pajak Gayus Tambunan yang hanya memvonis tujuh tahun penjara dan denda Rp 300 juta, jauh lebih rendah dari tuntutan jaksa penuntut umum yaitu 20 tahun penjara dan denda Rp 500 juta. Anas Urbaningrum di Twitternya menilai putusan itu kurang pas. “Pisau keadilan hakim terasa kurang tajam. Rasa keadilan belum terwakili dengan baik,” ujarnya. Meski demikian, ia juga mengucapkan terima kasih kepada hakim karena sudah menyatakan empat dakwaan kumulatif Gayus, yakni terkait penyuapan penyidik Polri, hakim, dan memberikan keterangan palsu, seluruhnya terbukti. eti | ms, mlp

Data Singkat
Anas Urbaningrum, Ketua Umum Partai Demokrat (2010-2015) / Piawai Memilih Kata | Direktori | Politisi, UGM, DPR, Unair, UI, demokrat, KPU

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here