Ketua Mahkamah Agung Ke-8

[ Purwoto S Gandasubrata ]
 
0
188
Purwoto S Gandasubrata
Purwoto S Gandasubrata | Tokoh.ID

[ENSIKLOPEDI] Mantan Ketua Mahkamah Agung RI Ke-8 (1992-1994) RH Purwoto Suhadi Gandasubrata meninggal dunia dalam usia 76 tahun di Rumah Sakit MMC, Jakarta, Rabu 4 Mei 2005 pukul 06.00 WIB. Pria kelahiran Purwokerto, Jawa Tengah, 11 Oktober 1929 yang pernah menjabat Ketua Pengadilan Tinggi Jawa Barat (1969-1974), itu dimakamkan di Purwokerto setelah sebelumnya disemayamkan di kantor MA Jakarta.

Hakim yang pernah mengajukan orang yang hendak menyuapnya ke pengadilan dengan tuduhan menghina, itu meninggalkan seorang isteri Siti Djumalia, adik kelasnya ketika di Fakultas Hukum UI, enam anak dan 10 cucu.

Anak kedua dengan empat saudara, ini berasal dari keluarga terpelajar. Ayahnya RAA Sudjiman Gandasubrata, adalah mantan residen di Banyumas, Jawa Tengah sampai 1955. Ibunya, RA Siti Subinjei, pun sempat kuliah sampai tingkat II di Rechtschool (Rechtshogeschool, yang menjadi cikal bakal Fakultas Hukum UI.

Pada masa kecil, Purwoto bercita-cita menjadi dokter. Ia mengidolakan kakeknya dari pihak ibu yang memang seorang dokter yakni dr Taruno, yang namanya diabadikan menjadi nama suatu jalan di Karawang, Jawa Barat. Tetapi, sewaktu di SMA, nilai ilmu pastinya kurang, sehingga dia memilih ingin menjadi hakim, seperti tiga orang adik ayahnya. Bahkan seorang di antaranya, Mr. Soedirman Gandasubrata, merupakan orang Indonesia pertama yang lulus dari Leiden, Negeri Belanda, 1918.

Alumni Fakultas Hukum Universitas Indonesia (1956) ini mengawali karir sebagai hakim di Pengadilan Negeri Magelang (1956-1958). Pada saat itu terjadi kejadian percobaan penyuapan yang dilaporkan dan dituntutnya ke pengadilan. Ketika itu seseorang tertuduh mendatanginya ke rumah dan bermaksud menyuap sebesar Rp 10 ribu, jumlah yang terbilang besar baginya ketika itu, karena gajinya sebagai hakim hanya Rp 100.

Setelah dua tahun bertugas di Pengadilan Negeri Magelang, dia dipromosi menjabat Ketua Pengadilan Negeri Purwokerto (1958-1964). Pada saat itu dia pernah mengadili seorang kepala polisi. Pada saat bersamaan, Purwoto juga merangkap jabatan sebagai Ketua Pengadilan Tentara di Pekalongan/Banyumas (1959-1961).

Kemudian dia dimutasi menjabat Ketua Pengadilan Negeri Semarang (1965-1966). Lalu pada 1966, dia menjadi Hakim Anggota Mahmilub di Jakarta. Kemudian menjadi hakim tinggi di Pengadilan Tinggi Jawa Barat (1967-1969) sebelum diangkat menjabat Ketua Pengadilan Tinggi Jawa Barat (1969-1974). Dari Jawa Barat, dia diangkat menjadi Hakim Agung di Mahkamah Agung (1974-1981). Kemudian menjabat Wakil Ketua Mahkamah Agung RI (1981-1992) dan mencapai puncak karir sebagai Ketua Mahkamah Agung RI (1992-1994). tsl

Data Singkat
Purwoto S Gandasubrata, Ketua Mahkamah Agung RI (1992-1994) / Ketua Mahkamah Agung Ke-8 | Ensiklopedi | agung, mahkamah

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here