Guru Pemasaran Kelas Dunia

 
0
2395
Hermawan Kartajaya
Hermawan Kartajaya | Tokoh.ID

[ENSIKLOPEDI] Pendiri perusahaan konsultan marketing MarkPlus Inc ini terkenal sebagai pakar pemasaran yang memiliki pemikiran inovatif dan jauh ke depan. Satu-satunya konsultan perbankan syariah nonmuslim yang direkrut Bank Indonesia ini aktif menjadi kolumnis di sejumlah media dan menulis buku-buku seputar dunia bisnis dan pemasaran Indonesia maupun internasional. Namanya bahkan pernah masuk dalam daftar 50 Gurus Who Have Shaped The Future of Marketing versi The Chartered Institute of Marketing.

Hermawan Kartajaya lahir di Surabaya, 18 November 1947 dari keluarga Tionghoa miskin. Keluarga Hermawan tinggal di sebuah daerah pecinan di ibukota provinsi Jawa Timur itu, tepatnya di Kapasan Gang IV. Ayahnya bekerja sebagai kasir salah satu BUMN. Meski hidup pas-pasan, Hermawan mengenang sang ayah sebagai pribadi yang jujur, bahkan terlalu jujur. Kesulitan hidup sama sekali tak menggodanya untuk mengambil yang bukan haknya.

Selain menanamkan kejujuran, sang ayah juga melarang anak-anaknya masuk sekolah Tionghoa. Tujuannya agar semua buah hatinya memiliki rasa nasionalisme yang tinggi meski mereka terlahir sebagai warga keturunan.

Walau tumbuh di tengah kondisi perekonomian keluarga yang sulit, Hermawan tak patah arang. Beruntung, meski berasal dari keluarga tak mampu, Hermawan dikenal sebagai anak yang cerdas. Kelebihannya itu dimanfaatkannya untuk membantu kedua orangtuanya mencari nafkah. Sejak remaja, ia kerap memberi les privat. “Sebagai anak pegawai negeri yang miskin, saya harus memiliki penghasilan tambahan, lagi pula saya terlanjur menyukai profesi sebagai pengajar,” ungkapnya seperti dikutip dari situs its.ac.id.

Jika ingin membangun brand yang kuat, perusahaan tidak boleh hanya mengandalkan iklan. Perusahaan harus melakukan sesuatu yang mengena di benak konsumen, tidak sekadar menjual tetapi memiliki implikasi jangka panjang.

Setelah lulus SMA, Hermawan mengumpulkan rupiah demi rupiah hasil kerja kerasnya untuk membiayai kuliahnya di ITS (Institut Teknologi 10 Nopember Surabaya) jurusan Teknik Elektro. Belakangan, Hermawan yang merupakan teman kuliah seangkatan Mendiknas Muhammad Nuh ini, merasa kurang sreg. Mata kuliah yang diajarkan lewat begitu saja lantaran ia mengaku tidak berbakat di bidang teknik. Oleh karena itu, ia pasrah saja saat harus drop out dari ITS.

Gagal menyandang gelar sarjana, berbekal penguasaannya pada matematika dan fisika yang luar biasa, Hermawan menyalurkan kemampuannya dengan menjadi seorang pengajar di SMAK St Louis, Surabaya. Kehadiran Hermawan di sekolah bergengsi itu rupanya mampu membuat para siswa gandrung pada pelajaran yang kerap dipandang sulit itu. Hermawan Kartajaya pun tampil sebagai sosok guru favorit.

Tentu saja itu bukan tanpa alasan. Menurut Hermawan, setiap kali mengajar, ia selalu berusaha menyederhanakan materi-materi yang rumit dengan menggunakan contoh-contoh yang konkrit. Misalnya, saat membahas kubus, ia menyuruh anak-anak didiknya membawa benang lalu membuat peragaan.

Kenyataan itu sebenarnya membuktikan bahwa ia bisa tampil sebagai guru yang cakap dalam mengajar. Namun, pemerintah Orde Baru saat itu menuntut setiap guru SMA wajib menyandang titel sarjana.

Agar dapat bertahan sebagai pengajar, sambil tetap mengajar, Hermawan melanjutkan pendidikannya ke Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Semua pelajaran di bangku kuliah dilahap habis olehnya. Saking pintarnya, para dosen bahkan kerap meminta masukan darinya. Menurut Hermawan, apa yang diajarkan di bangku kuliah sudah ia baca semua, bahkan sudah ketinggalan zaman. Tak heran, jika kemudian Hermawan berhasil menyelesaikan kuliahnya dan menyabet gelar sarjana ekonomi dalam waktu yang relatif singkat.

Setelah sempat bekerja di beberapa perusahaan, Hermawan direkrut perusahaan besar sekelas PT HM Sampoerna untuk mengelola PT Panggung. Penghasilannya sebagai profesional tentu jauh lebih menjanjikan ketimbang saat masih menjadi guru SMA. Namun apa daya, ia tak dapat melawan rasa jenuh yang menderanya. Alasannya, karena jiwanya sebagai pendidik. Hermawan memang selalu menyebut dirinya “terlahir sebagai guru”. Born to be a teacher!

“Teaching iku kan giving inspiration kepada orang lain supaya wong-wong iku iso change himself, supaya uripe lebih ciamik,” jelas pakar marketing dalam gaya bahasa khas gado-gadonya: Indonesia campur Jawa, Inggris, dan Hokian.

Setelah selama beberapa tahun mengabdi di HM Sampoerna, pada tahun 1990, Hermawan memutuskan keluar dari salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia itu dan mulai mencari tantangan baru. Selain itu, pengalaman kerjanya selama dua dekade sebagai guru, membuatnya tidak betah bekerja menjadi karyawan. Maka dibuatlah sebuah perusahaan konsultan dengan nama MarkPlus di kota kelahirannya, Surabaya. Lembaga ini melakukan riset di bidang marketing dan memberikan saran strategis bagi organisasi bisnis.

Semenjak itu pula, ia rajin mengikuti kuliah singkat maupun kursus bertemakan marketing di luar negeri. Tak cukup puas, Hermawan kemudian melanjutkan pendidikan master di University of Strahclyde, Glasgow dan mendapat gelar MSc pada tahun 1995. Ia juga mengikuti program pendidikan eksekutif di sekolah bisnis terkemuka di Amerika, mulai dari Harvard, Wharton, Kellog hingga University of Michigan.

Pilihannya berbisnis namun tetap dapat menyalurkan hasratnya sebagai guru tak meleset. Perusahaannya mulai menunjukkan hasil yang menggembirakan dan namanya pun mulai dikenal karena media massa di Surabaya, khususnya Jawa Pos dan Surabaya Post sangat membantu mensosialisasikan ide-idenya.

Pemikirannya di bidang marketing dikenal sudah jauh ke depan, salah satunya bahwa marketing akan menjadi unsur penting dalam manajemen modern. Ia juga selalu mengatakan, jika ingin membangun brand yang kuat, perusahaan tidak boleh hanya mengandalkan iklan. Perusahaan harus melakukan sesuatu yang mengena di benak konsumen, tidak sekadar menjual tetapi memiliki implikasi jangka panjang.

Di awal kemunculannya dimana profesi konsultan belum banyak dikenal di Surabaya bahkan di Indonesia umumnya, Hermawan kerap mendapat cibiran karena dianggap hanya menjual omongan, hanya mampu bicara, tapi belum tentu mampu mengelola perusahaan.

Mendapat pandangan negatif seperti itu, Hermawan berujar, “Salah pendapat seperti itu. Saya ini mengajar, memberi inspirasi. Karena jualan saya abstrak, ya, gak kelihatan. Sama salahnya dengan pendapat bahwa pengusaha itu jahat, suka menipu,” tegasnya. “Saya tetap guru dan tidak pernah berubah. Marketing itu membuat sebuah produk (barang atau jasa) selalu dibutuhkan. Customer butuh terus,” tambahnya.

Prinsip itulah yang selalu dipeliharanya selama menekuni profesi sebagai konsultan marketing. Satu-satunya konsultan perbankan syariah nonmuslim yang direkrut Bank Indonesia ini mengatakan sangat bahagia dengan keberhasilan yang telah dicapainya. Menurut Hermawan, pekerjaan itu digolongkan menjadi tiga macam: job, profession, calling. Kalau sudah tahap panggilan (calling), maka manusia akan menikmati kebahagiaan dalam pekerjaannya. Kerja dinikmati selama 24 jam, tidak lagi terikat jam kerja, atau pertimbangan-pertimbangan lain. Hidupnya yang saat ini diabdikan untuk marketing, karena itulah calling-nya.

Kebahagiaan pria berkacamata ini kian bertambah saat melihat dua buah hatinya, Michael dan Stephany yang sudah mandiri dan mengikuti jejaknya di dunia marketing. Dalam keluarga pun topik pembicaraannya tak jauh-jauh dari masalah marketing, positioning, diferensiasi, dan sebagainya. Walau demikian, ia tetap menyadari kalau kedua anaknya memiliki dunianya masing-masing.

Saat ini, perusahaan yang didirikannya, MarkPlus, Inc. telah merambah ke berbagai negara di Asia hingga Amerika. Namanya berhasil dinobatkan sebagai salah satu dari 50 Gurus Who Have Shaped The Future of Marketing oleh The Chartered Institute of Marketing yang bertempat di Inggris (CIM-UK). Ia bahkan diangkat menjadi Presiden WMA, World Marketing Association pada tahun 2002.

Perkembangan Mark-Plus yang luar biasa rupanya belum membuatnya puas, dari tahun ke tahun, ia bertekad terus mengembangkan perusahaannya itu hingga menjadi yang terbaik. “Tahun 2010 harus juara ASEAN. Tahun 2015 juara Asia. Tahun 2020 juara dunia,” tegas ayah dua anak ini mengungkapkan targetnya. Menetapkan visi dan cita-cita setinggi mungkin dimaksudkan Hermawan untuk memotivasi diri dan memacu adrenalin, agar semua impian itu bisa dijangkau. Prinsipnya, yang penting adalah masa depan bukan masa lalu.

Di sela kesibukannya memberikan konsultasi kepada sejumlah perusahaan terkemuka di Indonesia, ia masih aktif menulis buku-buku seputar dunia bisnis dan pemasaran Indonesia maupun internasional diantaranya Repositioning Asia: From Bubble to Sustainable Economy ; Rethinking Marketing: Sustainable Marketing Enterprise in Asia ; Hermawan Kartajaya on Market-ing, The 18 Guiding Principles of marketing in Venus ; MarkPlus on Strategy, dan masih banyak lagi. Hermawan juga merupakan kolumnis tetap Majalah SWA, GATRA, dan Harian Bisnis Indonesia.

Selain menulis, ada tiga kegiatan lain yang sangat mendorong kreativitasnya: travelling, joking, dan showering. Ketika jalan-jalan, bercanda, mandi, selalu saja muncul ide-ide marketing untuk disampaikan kepada masyarakat. Tak heran bila ia banyak menulis buku tentang marketing karena kreativitasnya senantiasa mengalir dari tiga kegiatan sederhana tadi. Di samping produktif lewat tulisan-tulisannya, pria yang kerap digandeng pakar manajemen terkemuka, Philip Kotler ini juga kerap diundang sebagai pembicara di berbagai seminar dan workshop di dalam dan di luar negeri.

Berikut ini 10 ringkasan konsep marketing Hermawan Kertajaya:

  1. LOVE YOUR CUSTOMER, RESPECT YOUR COMPETITOR
    Cintailah pelanggan Anda dengan menjual barang yang berkualitas. Hormati pesaing, jangan saling menjatuhkan karena sama-sama membangun industri.
  2. BE SENSITIVE TO CHANGE, BE READY TO TRANSFORM
    Anda harus selalu sensitif terhadap bisikan dari atas. Seperti Nabi Nuh dulu dibisikin Tuhan supaya membuat persiapan menjelang banjir. Lalu Nabi melakukan persiapan.
  3. GUARD YOUR NAME, BE CLEAR WHO YOU ARE
    Anda harus memiliki nama. Seperti yang dikatakan Aa Gym, dagang itu nama. Kalau Anda sudah bisa dagang tanpa menyogok, orang tidak akan meminta sogokan juga.
  4. CUSTOMERS ARE DIVERS, GO FIRST TO WHO REALLY NEED YOU
    Pelanggan itu macam-macam. Anda harus pergi ke orang yang benar-benar membutuhkan. Tidak perlu membujuk.
  5. ALWAYS OFFER A GOOD PRODUCT AT A FAIR PRICE
    Produk yang bagus harus diberi harga seimbang.
  6. BE ALWAYS AVAILABLE AND SPREAD THE GOOD NEWS
    Anda harus selalu ada kalau orang membutuhkan, sebarkan berita baik tanpa perlu mengancam.
  7. GET YOUR CUSTOMERS AND KEEP GROW THE BUSINESS WITH THEM
    Raih pelanggan Anda dan tumbuhkan bisnis Anda bersama mereka.
  8. WHAT EVER YOUR BUSINESS IS A SERVICE BUSINESS
    Pelayanan itu ibadah.
  9. ALWAYS REFINE YOUR PROCESS IN TERM OF QUALITY, COST AND DELIVERY
    Selalu usahakan meningkatkan kualitas, menurunkan harga, dan ketepatan waktu agar pelanggan juga ikut menikmati.
  10. GATHER RELEVAN INFORMATION BUT MAKE DECISIONS BASES ON YOUR WISDOM
    Kumpulkan informasi sebanyak mungkin tapi keputusan terakhir berdasarkan hati nurani. muli, red
Data Singkat
Hermawan Kartajaya, Pendiri dan Presiden MarkPlus Inc / Guru Pemasaran Kelas Dunia | Ensiklopedi | Pengusaha, Guru, penulis, pakar, tionghoa, motivator, Marketing, pembicara

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here