Seorang Politikus Tulen

[ Budi Hardjono ]
 
0
120
Budi Hardjono
Budi Hardjono | Tokoh.ID

[ENSIKLOPEDI] Budi Hardjono, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia (PDI) meninggal dunia Rabu 3 September 2003 pukul 11.00 WIB di Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP), Jakarta, dalam usia 64 tahun. Politikus kelahiran Pacitan, Jawa Timur, 9 September 1939 yang masih aktif di dunia kepartaian ini tutup usia karena stroke yang dideritanya sejak 19 Agustus 2003.

Jenazahnya dimakamkan di Blora, Jawa Tengah, hari ini Kamis 4 September 2003, sesuai dengan permintaan almarhum. Ia meninggalkan seorang istri, Wido Retno (55), dan dua anak, yakni Amelia Diatri (26) dan Ari Tuanggoro (24) serta satu menantu, H Andredan belum mempunyai cucu, karena baru sekitar satu tahun lalu mantu. Jenazah masih disemayamkan di rumah duka di Jalan Hang Lekir X Nomor 9, Jakarta Selatan.

Menurut Wido Retno, sejak beberapa waktu terakhir Budi Hardjono menderita penyakit vertigo (penyumbatan pembuluh darah ke otak) dan stroke. Dia dirawat di RSPP sejak 19 Agustus 2003 dan kondisi kesehatannya terus menurun. “Bapak sempat masuk ICU (Unit Gawat Darurat), namun kondisinya terus melemah. Dan, akhirnya hari ini, Rabu (3/9) tepatnya pukul 11.00 WIB bapak mengembuskan napas terakhir,” jelas Wido Retno sebagaimana dikutip Media Indonesia dan Kompas.

Almarhum yang di awal kelahiran Partai Demokrasi Indonesia (PDI) menjadi Kepala Sekretariat Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDI memang seorang politikus tulen. Menjelang mengembuskan napas terakhirnya pun, kata Widoretno, almarhum selalu memikirkan partainya, apalagi menjelang proses penggabungan PDI dengan PNM (Partai Nasionalis Marhaen). Budi Hardjono ingin mengantarkan teman-temannya yang tergabung dalam PNM agar bisa ikut Pemilu 2004.

“Saya sudah mau istirahat. Tetapi, saya ingin mengantarkan teman-teman agar bisa ikut pemilu,” kata Widoretno mengutip pernyataan suaminya.

Widoretno mengatakan bahwa suaminya sangat baik, sabar, dan suka membantu orang yang sedang kesusahan. Akhir-akhir ini bapak merasa senang, karena sebagian besar karyawan sekretariat PDI diangkat menjadi pegawai di PNM.

Putra mantan lurah di Pacitan, Jawa Timur, itu menjelang saat masa kritisnya, semakin sayang kepada keluarga –khususnya terhadap istrinya. “Bapak makin sayang sama saya. Bila mau tidur selalu memeluk saya dengan kencang. Saking kencangnya, hampir-hampir saya enggak bisa bernapas,” kata Widoretno mengenang kesan terakhir suaminya.

Sementara itu, Amelia mengatakan bahwa ayahnya terlalu baik, tidak pernah marah, dan sangat sayang kepada keluarga. Bapak menginginkan anak-anaknya sekolah yang tinggi. “Saat bapak koma, aku sedang sidang tesis S-2 di Universitas Pancasila Jurusan Manajemen Keuangan.”

Bapak, kata Amelia, menginginkan saya meraih gelar doktor. “Kalau bisa jadi doktor, nanti bapak cariin biayanya. Tetapi, bapak keburu meninggal,” kata Amelia sambil meneteskan air matanya. e-ti

Data Singkat
Budi Hardjono, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia (PDI) / Seorang Politikus Tulen | Ensiklopedi | Politisi, PDI

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here