Berkah dari Bermain Sampah

 
0
51
Hendra Sri Kristyaningsih
Hendra Sri Kristyaningsih | Tokoh.ID

[WIKI-TOKOH] Lantaran gemar bermain sampah, Hendrati Sri Kristyaningsih pintar mengolah beragam jenis sisa produk, yang selama ini menjadi pencemar lingkungan, plus membuka lapangan kerja.

Boneka-boneka cantik mirip Barbie memenuhi meja pajang di sebuah stan pada pameran di depan pintu gerbang utama Stadion Manahan, Solo, akhir pekan lalu. Selain boneka berbusana warna-warni, terdapat maneken dengan baju dan topi hasil rajutan, beberapa kotak tempat tisu, serta puluhan sandal berbagai model.

Hendrati Sri Kristyaningsih bersama sejumlah karyawannya berjaga di stan sekitar 6 meter persegi itu. Di Boyolali, Jawa Tengah, Hendrati dikenal dengan predikat pengusaha serbasampah. Maklum, seluruh produk kerajinan yang diusung pemilik Klarias Craft Design itu memang berbahan baku sampah.Misalnya, busana warna-warni. Boneka yang dibuat dengan teknik rajutan itu sebetulnya terbuat dari tas dan kantong plastik bekas. Begitu pula dengan topi merah, sabuk merah, dan rompi hitam yang dikenakan tiga maneken.

Dengan sentuhan kreativitas dan keterampilan merangkai, benda-benda yang selama ini dianggap tidak berguna lagi itu menjelma menjadi berbagai pernik-pernik indah. Tentu saja memiliki harga jual yang lumayan tinggi. “Kami hanya berupaya sedikit membantu membersihkan lingkungan dari sampah/ kata Hendrati lalu tersenyum.

Merintis usaha

Hendrati merintis usaha mengolah sampah menjadi produk bernilai jual sejak 10 tahun lalu. Persisnya setelah dia mengikuti sang suami yang berpindah tugas dari Semarang ke Boyolali.Kehidupan di daerah perdesaan dengan suasana yang nyaman dan sepi rupanya mendorong Hendrati untuk kembali mengulang hobi masa kecil. Selagi kecil, Hendrati memang gemar mengutak-atik berbagai bahan terbuang menjadi benda-benda baru yang bisa dimanfaatkan kembali.

“Kebetulan sekali di daerah tempat saya tinggal itu tersedia banyak sekali bahan yang bisa digunakan,” kata perempuan 44 tahun itu.Hendrati mengaku, awalnya kegiatan tersebut lebih sebagai aktivitas iseng belaka. Tetapi lama-kelamaan berubah menjadi sebuah pekerjaan. Itulantaran banyak tetangga dan kenalan yang tertarik dan kemudian membelinya. Peluang usaha yang datang secara kebetulan itu tidak disia-siakan.Kegiatan yang semula hanya sekadar pembunuh sepi itu pun mulai dijadikan ladang perambah penghasilan. Untuk mengejar permintaan yangdari waktu ke waktu terus meningkat, Hendrati pun mengajak beberapa orang tetangganya yang tidak bekerja untuk ikut membantu.

Keseriusannya menggarap ladang baru ini membuahkan hasil yang cukup memuaskan. Saat ini, Hendrati telah memiliki sembilan karyawan tetap. Pemasaran produknya pun kini tidak lagi terbatas pada para tetangga dan kenalan di Boyolali. Tetapi, sudah meluas hingga ke kota-kota lain seperti Semarang, Solo, Yogyakarta, Jakarta, dan Bali. “Baru-baru ini dapat pesanan dari Kalimantan,” ujar ibu enam anak itu.

Suka berbagi

Prinsip berbisnis bagi Hendrati ialah berbagi. Dia tidak pelit membagi ilmu mengolah sampah. Bahkan, ia rela tidak dibayar saat mengajar. Hendrati juga tidak keberatan berbagi pasar. Beberapa peserta yang ikut memamerkan kreasinya pada pameran lingkungan hidup di Stadion Manahan itu ialah mantan anak didik Hendrati yang sekarang sudah mandiri. Hal itulah yang dirasakannya sebagai kebahagiaan sejati. Tadi-pas ketemu ada yang bilang, Eh, ketemu ibu gurulagi. Senang sekali rasanya melihat mereka yang dulu pernah belajar bersama-sama bisa mandiri seperti itu,” katanya.

Selain berbagi ilmu pengolahan sampah, Hendrati juga getol mengampanyekan tindakan ramah lingkungan kepada para tetangga dan kenalannya. Salah satu kampanyenya ialah mengurangi penggunaan kantong dan tas plastik saat berbelanja di pasar. Hal itu, kata Hendrati, memang terlihat sepele. Tetapi kalau betul-betul dipraktikkan hasilnya akan sangat besar.

“Kita sekarang ini sering latah, beli cabai sedikit saja minta tas plastik. Padahal, plastik itu merupakan sampah yang susah diproses alam. Saya bersyukur, kini sudah banyak tetangga dan kenalan yang mulai sadar. Mereka sekarang kalau berbelanja sudah membawa sendiri tas plastik besar dari rumah,” katanya.Dengan semua apa yang telah dilakukan Hendrati itu, tidak berlebihan jika kemudian Hendrati mendapatkan ganjaran sejumlah penghargaan. Meskipun kata Hendrati, ia sama sekali tidak pernah berharap. (M-4) e-ti

Sumber: Media Indonesia, Rabu, 30 Juni 2010 | Penulis: Ferdinand

Data Singkat
Hendra Sri Kristyaningsih, Pengusaha / Berkah dari Bermain Sampah | Wiki-tokoh | produk, kreatif, sampah

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here