03 | Nasionalisme Sang Grand Master

Jansen Sinamo
Jansen Sinamo | Tokoh.ID

Selama di Dale Carnegie Training, Jansen berhasil menyelesaikan dan mendapat lisensi untuk mengajar semua jenis pelatihan yang ditawarkan, seperti management course, leadership course, sales course, professional development course, presentation skill, strategic presentation workshop, dan sebagainya. Ibarat pemain catur, ia sudah menjadi seorang grand master.

Karier Jansen semakin bersinar. Beberapa tahun kemudian , ia diangkat menjadi orang pertama di Indonesia yang mendapatkan kepercayaan dari Dale Carnegie untuk melatih dan memberikan sertifikasi kepada para calon instruktur. Tanggungjawab yang diterimanya itu dikerjakannya dengan penuh kebanggaan. Cakupan wilayah yang ditanganinya tidak hanya Indonesia, tetap mencakup ASEAN.

Tahun 1997 Indonesia dilanda krisis multidimensi. Hatinya tersentuh dan tergerak untuk berbuat sesuatu bagi bangsa dan negaranya. Sebagai seorang profesional yang berkutat di dunia korporat dan bisnis, ia merasa belum banyak melakukan tindakan yang menyentuh kehidupan sosial, bangsa, dan negaranya. Padahal jiwanya sangat menaruh perhatian pada hal-hal tersebut. Sebuah jiwa yang telah terlatih sejak masih kecil sewaktu bergabung dalam kepramukaan ditambah pelajaran-pelajaran sejarah telah memberikan pemahaman yang kuat dan mendalam akan nasionalisme, kebangsaan, dan kenegaraan.

Nasionalisme Jansen semakin terpatri saat masuk kuliah di ITB tahun 1978. Saat itu, mahasiswa ITB menolak Soeharto diangkat lagi menjadi presiden. Akibatnya kampus diduduki oleh Kopkamtib, tentara berjaga-jaga di dalam dan sekitar kampus. Tokoh-tokoh mahasiswa ditangkap dengan alasan mengacau keamanan nasional. Jansen yang tergolong anak baru, mulai tergugah hatinya.

Karena itulah Jansen yang peduli melihat bangsanya terpuruk ingin berbuat sesuatu. Ia melihat bahwa Indonesia membutuhkan perubahan dan fundasi perubahan itu adalah etika, bidang yang sudah lama ia gumuli. Lalu apa yang bisa ia lakukan? Ia pun keluar dari Dale Carnegie. Ia mulai memutar otak, mengolah pemikirannya, membuka kembali buku dan bahan kuliah yang lama semata-mata untuk menuntaskan pergumulan batinnya. Layaknya sebuah puzzle, ia mengerahkan dan menggunakan semua ilmu yang pernah diperolehnya hingga terciptalah sebuah konsep dan formulasi yang diyakininya adalah bagian dari solusi untuk bangsa ini. Konsep itu dinamakannya Etos Kerja Profesional.

Dalam pengembangan Etos Kerja ini, Jansen mengujinya dengan mengadakan seminar-seminar untuk melihat sampai seberapa jauh respon pasar. Hasilnya menggembirakan. Seminar-seminar yang diadakannya diminati dan dihadiri hingga ratusan orang. Ia pun termotivasi untuk semakin giat mengembangkannya, dan semakin meyakinkan ia bahwa etos merupakan satu jawaban dari permasalahan multidimensi yang melanda Indonesia. e-ti/atur-juka

***TokohIndonesia DotCom (Ensiklopedi Tokoh Indonesia)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here